Gaya, Tanpa Banyak Biaya


Fashion is my passion.
Dari kecil, saya suka membolak-balik majalah Femina yang dibaca nyokap untuk ngeliatin halaman mode-nya.  kalau habis mandi sore, saya sering banget berlama-lama memilih pakaian yang mo dipake.  Padahal kan balita paling juga ngeceng di seputaran rumah ya hahaha... Dan, hobi fesyen saya juga sempet menghasilkan beberapa sketsa busana buat temen sekolah/kuliah.  Meski cita-cita jadi fashion designer gak pernah belum kesampaian, at least saya mengaplikasikan dalam gaya berpakaian yang kata beberapa temen sih lumayan fashionable hahaha *ngaca*.

Tapi, meski saya lumayan suka gaya, urusan koleksi apparel sejauh ini sih gak segila Carrie Bradshaw dan gengnya yang koleksi sepatunya sampe selemari.  Selain emang ga ada bujet untuk belanja-blanji branded items yang harganya rata-rata sebulan gaji itu, kok rasanya eman-eman ngabisin sekian ratus ribu buat sepotong gaun ya... Apa iya tampil gaya musti keluar duit banyak? Belum lagi ngeliat kiri-kanan masih banyak yang bajunya aja tambel-tambelan, sementara gaji sebulan saya yang gak seberapa itu masa musti diabisin buat beli cropped jacket ato sepatu bersol merah ituh?

Salah banget sodara-sodara, saya udah membuktikannya.  Sekian belas tahun malang melintang menjadi fashionista, nyatanya saya masih bisa keliatan gaya *menurut saya hahaha* berbekal petunjuk mode dari berbagai sumber plus sedikit kreativitas.  Mau tau rahasianya?

Jahit sendiri
Jahit sendiri, dalam arti sesungguhnya, bener-bener bisa membantu mengiris biaya belanja pakaian lho.   Bayangin kalo harga kain semeter cuma 25rb, untuk membuat satu stel pakaian saya cuma butuh 3 meter alias 75rb, plus biaya obras yang gak sampe 10rb.  Saya melakukan ini waktu masih kuliah.  Selain pakaian yang dijual di toko-toko itu ukuran gede semua (waktu itu belom jaman body skinny hihihi), bujet yang supertipis plus males bergaya serupa dengan selera pasar *ciyeeeee* bikin saya berinisiatif menjahitkan sendiri pakaian saya. Ditunjang oleh bonus-bonus pola kostum dari majalah femina, trus tinggal di-adjusted jadi ukuran saya sendiri... dan voila!  Beragam kostum yang stylish dan eksklusif saya hasilkan.  Pernah, karena di femina lagi ada tren sarung saya dapat lungsuran sarung dari temen buat disulap jadi shirt dress dan aneka baju hahaha..


Garage Sale
Buka mata lebar-lebar, di jaman dunia yang menjadi datar ini rasanya gak mungkin gak dapet info keberadaan garage sale.  Kalau beruntung, kalian bisa mendapatkan aneka barang bagus dengan harga super miring.  Sperti baru-baru ini, garage sale yang digelar di pelataran training centre moz5salon punya temen saya.  Sandal Charles & Keith, knitwear Zara, sampe tas Tods original yang kondisinya masih bagus banget *beberapa belom pernah dipake* dilepas dengan harga termahal 150rb.  Ngiler kan? Hihihi... 

Ciptakan gayamu
Jangan kebawa trend, sebab selain kelihatan pasaran, model yang lagi ngetren biasanya jumadi alias jual mahal dikit. Justru, dengan tampil berani beda mengandalkan koleksi lawas kita bisa keliatan stylish abis.  Siapa tau kamu jadi trendsetter lhooo...


Koleksi Nyokap
Yep, karena mode selalu berputar coba deh bongkar lemari nyokap dan temukan koleksi keren jaman mudanya dulu.  Siapa tau jadi in lagi atau bisa kamu maksimalin buat bergaya tanpa cela.  Misalnya nih, shirt dress taon 70an milik nyokap yang dipake buat memikat  bokap di jaman baheula, bakal terlihat beda kalo kamu paduin syal batik oleh-oleh Jogja plus sandal hasil berburu di garage sale hehehe...

Swap!
Yoih, saya pernah menulis tentang swap alias tukeran pakaian kan?  Ini bisa jadi alternatif memperkaya koleksi busana kamu.  Tentu aja, pastikan temen yang kamu ajak buat program swap ini berukuran serupa dengan kamu.  Selain itu, kebersihan dan keapikannya dalam menyimpan apparel juga musti diperhitungkan.  Pastinya malesin kalo dapet baju hasil tukeran yang beraroma BB kan?

Nah, yang terakhir jangan lupa untuk menerapkan azas Le Chatelier alias mengeluarkan koleksi pakaian lawasmu yang udah sangat jarang kamu pake karena bosen ato kekecilan.  Beberapa pakaian layak pakai yang wearable buat sehari-hari seperti kaos dan kemeja dengan model standar bisa kamu sumbangin ke orang-orang sekitar kamu kan?

Selamat bergaya!   

 
Share on Google Plus

About Retno Wulandari

Cerdas, ceriaa, centil
    Blogger Comment

8 comments:

merahitam said...

Jadi kapan mau me-make-over diriku? hihihi

e-no: si nagacentil said...

@merahitam my blog's biggest fan hayo kapan sinih hahaha *singsingin lengan baju*

Ade Sri said...

ah kita sudah tidak bisa swap lagi *suap mie*, soale aku udah mulai menggendud!

Anonymous said...

Waaaahhh, kapn2 bisa nih konsultasi ke naga centhil ^_^

Leni said...

mbak aku dimake over juga dung :D
plus ajarin walking manner ahahahaha XD

e-no: si nagacentil said...

@adesri aku melangsing... aku melangsing... *tadinya kuyus*

e-no: si nagacentil said...

@anonymous silakaan *gelar karpet*

e-no: si nagacentil said...

@Leni boleh boleh, kapan2 bikin kopdarmakeover deh hahaha. Sambil gw liatin poto gw jaman kuliah yang cupu abis