charitrip day 1: gambir , insiden sasaran ngeceng yang salah

22 april 2005...

b
erbalut jaket dan seluar dari bahan denim biru plus sneakers, totally in blue yang warna kesukaan gw, gw membawa tubuh kurus keren gw menembus udara pagi yang gak terlalu beku. entah kenapa, hawa pagi depok yang biasanya cukup bikin 'morning sick syndrome' gw kambuh, belakangan ini absen. statsiyon depok lama: itu tujuan gw. sesuai kesepakatan di imel sebelunnya bahwa keberangkatan ke ciamis diawali dengan berkumpul di gambir, maka gw memburu kreta bisnis--a.k.a. kreta sombong kalo menurut dosen kimia organik gw--yang transit di gambir. menurut jadwal dan intuisi, kreta berhawa dingin itu ready steady go jam 6.25 pagi. ternyata, statsiyon depok lama sepiy sekaliii sodara2. dan dengan entengnya petugas kartjis mengabarkan kalo di hari libur sang kreta eksekutip juga ikutan prei. oh no! gw bukan 'anker' (anak kreta-pen) dan sangat minim pengetahuan soal statsiyon2 yang membelah djakarta... dengan berbekal tanya sana-sini (padahal cuman nanya sama tukang kartjis dan herni via sms hehehe) gw simpulkan untuk turun di juanda yang warnanya senada ama kostum gw hari ini.... hihihi \(^_^)/

dari statsiyon juanda gw mengejar bajaj yang parkir bersandingan dengan barisan ojek. ga ada transportasi selaen dua mahluk ini buat ke gambir? hm.. pilihan jelas pada bajaj dong! ada banyak alasan knapa gw ga suka ngojek, tapi tentu ga cukup etis buat ditulis di sini.

sampey di statsiyon gambir yang dikelir ijo ngejreng, gw menemui sesosok herni plus mba mia di barisan pengantri kartjis bisnis. say hi, trus saling tukeran nama, gw putusin buat nunggu sambil muter2 dan mengontak anggota yang laen. ei adalah mahluk yang paling sering gw temuin, dan pagi itu kembali gw nemuin dia lagi... loh emangnya tercecer di mana ni anak? f(",) dasar jomblo, pikirannya di mana2 brosing cowo mlulu. yang jadi korban adalah co berdimensi 180an senti dengan berat ideal *perkiraan yang bener2 asal*, code name: katjamata. wiii... rupanya itulah kebodohan ngecengin co dalam lembaran hidup seorang jomblo. sebab, dengan santainya mba mia lalu mengenalkan si ganteng berkatjamata itu sbage anaknya. mon dieu! rasanya sperti pengen menciutkan diri seukuran 10nanometer dan tenggelam bersama butiran debu, siap disapu kemana aja deh... (T_T)

momma mia ini ternyata coffee freak abis. muter2 nyari coffeeshop, kitah2 yang ga terlalu cinta ama kopi milih buat nangkring di dd *sebuah kedai donat yang logonya mengilhami banyak produsen donat lokal menulis semirip mungkin*. ternyata warung ruti bolong ini penuh banget sehingga kita terpaksa melototin bangku2, mencari celah buat nemenin si mom ngupi. ketika ada satu meja yang keliatannya bakal ditinggali pemakainya, buru2 deh dibuking hehehe...
gw ma ei dengan napsunya menduduki meja kosong itu, bak mahasiswa menduduki gedung dpr taon 98 dolo deh hahaha... tau2, omar sang momma junior malah milih bangku laen yang juga kosong, berseblahan ama abege belia dengan standar cantik yang diembus2kan iklan. huh... mustinya kitah juga tauk diri kalia? mana sudi mahluk seganteng omar itu berdampingan ama kitah yang gak cantik dan norak ini hihihi f(^_^,)
Share on Google Plus

About Retno Wulandari

Cerdas, ceriaa, centil
    Blogger Comment

0 comments: